Review Bedong Baby Chaz

0
452
- Article top ad -

Bedong, buat saya, jadi perlengkapan newborn baby yang sangat diperlukan di awal dan urgensinya menurun seiring bertambahnya usia bayi. Sampai dengan usia 1 bulan, saya rajin ngebedong bayi agar hangat dan nyenyak tidur. Setelahnya, bedong bayi saya gunakan untuk alas perlak atau nursing cover. 😀

Karena masa pemakaiannya relatif sebentar, saya agak berhitung untuk membeli bedong yang relatif mahal. Saya juga ada preferensi, bedong ga mau warnanya putih karena pasti sedikit banyak ada bekas ompol, eek, gumoh dan lain-lain. Oh iya, anak-anak saya pada 1 bulan pertama menggunakan popok kain sehingga kalo kena pipis, bedong juga ikutan diganti bersama dengan popok. Apalagi kena eek~

Dan saya menemukan bedong ini: baby chaz! Saya suka sekali bedong ini, ayo lihat reviewnya! 

Bahan, Ukuran dan Warna

Bahannya lembut dan tidak mudah berbulu dalam pemakaian yang sering. Ukurannya 90×100 cm, saya rasa cukup pas untuk membedong bayi (tidak terlalu kecil). Dalam 1 set bedong terdiri dari 6 buah bedong dan tersedia beberapa pilihan warna. Saya punya 2 set bedong (12 buah) dengan tema warna rainbow: merah, oranye, biru, kuning, hijau dan ungu. 

Harga

Untuk 1 set bedong dibandrol harga +/- 120,000. Dibandingkan dengan bedong merk tertentu, saya kira harga ini cukup reasonable

Perawatan

Jika hanya kena pipis, kadang bedong dikucek aja pakai sabun batang atau sabun cair khusus pakaian bayi. Jika terkena eek bayi, bedong saya cuci dengan sabun batang terlebih dahulu hingga hilang noda eeknya lalu cuci biasa. Kalau lagi males, masuk semua ke mesin cuci.. wkwkwkwk. Setelah kering, saya setrika biasa. Terhitung sudah +/- 3 tahun usia bedong dan semua dalam kondisi bagus. Oh iya, bedong warna merah luntur ketika dicuci dan masih luntur dalam beberapa kali pencucian selanjutnya. 

Apalagi ya..hmm..itu aja kayaknya. Semoga bermanfaat. 🙂

- Article bottom ad -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here